Perlindungan Hukum terhadap Korban Toxic Relationship di Kalangan Remaja

  • Ni Luh Wiweka Widyastuti
  • Ni Komang Arini Styawati Univesitas Warmadewa
  • Ketut Adi Wirawan Univesitas Warmadewa

Abstract

Saat ini marak terjadi kasus toxic relationship atau hubungan beracun yang sebagian besar korban merupakan kalangan remaja. Pemerintah Indonesia juga belum mengatur secara khusus tentang toxic relationship, namun terdapat beberapa aturan yang terkait dengan toxic relationship. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui pengaturan terhadap pelaku toxic relationship (hubungan beracun) di kalangan remaja serta bentuk perlindungan hukum terhadap korban toxic relationship (hubungan beracun) di kalangan remaja. Metode penelitian hukum ini bersifat normatif dengan pendekatan perundang-undangan dan konseptual. Sumber hukum yang digunakan berupa sumber hukum primer dan sekunder. Teknik pengumpulan bahan hukum yang dipergunakan dengan menggunakan teknik studi kepustakaan, selanjutnya dianalisis menggunakan teknik argumentasi dan interpretasi. Hasil penelitian mengungkapkan bahwa pemberian perlindungan hukum bagi korban toxic relationship (hubungan beracun) bertujuan untuk memberikan suatu keadilan kepada pihak korban. Kemudian dalam hal tersebut perlu diperhatikan kesesuaian pengenaan sanksi terhadap pelaku serta perlindungan saksi dan korban.

References

Arief Gosita, 2004, Masalah Perlindungan Anak (Kumpulan Karangan), PT. Bhuana Ilmu Populer, Jakarta.

Desmita, 2005, Psikologi Perkembangan Remaja Rosdakarya, Bandung.

Lilik Mulyadi, 2007, Kapita Selekta Hukum Pidana, Kriminologi dan Viktimologi, PT Djambatan, Jakarta.

Muladi dan Barda Nawawi Arief, 1992, Bunga Rampai Hukum Pidana, PT. Alumni, Bandung.

Santy Dellyana, 1998, Wanita dan Anak di Mata Hukum, Liberty, Yogyakarta.
Published
2022-01-24
Abstract viewed = 2178 times
PDF downloaded = 3892 times